Jokowi Akan Genjot Pertumbuhan Ekonomi di 2019

Jokowi Akan Genjot Pertumbuhan Ekonomi di 2019
Presiden Joko Widodo (Jokowi) menilai pertumbuhan ekonomi pada 2018 yang mencapai 5,17 persen merupakan hal yang patut disyukuri. Terlebih saat ini kondisi ekonomi global tengah bergejolak.

Jokowi pun yakin pertumbuhan ekonomi Indonesia akan lebih baik pada 2019. Pemerintah menargetkan pertumbuhan ekonomi di kisaran 5,3 persen di tahun ini.

Selain meningkatkan ketahanan faktor domestik terhadap sentimen internasional, Jokowi juga memiliki perhatian utama yang akan dikerjakan.

Pertama, Jokowi kembali memiliki misi menggenjot ekspor dan mengurangi impor. "Dan juga mendorong barang-barang substitusi impor agar diproduksi di dalam negeri," ujar dia di JIExpo, Jakarta, Kamis (7/2/2019).

Misi kedua dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi adalah dengan mendorong investasi sebanyak-banyaknya ke Indonesia.

"Kita terus memperbaiki menyederhanakan perizinan-perizinan yang ada di pusat maupun di daerah," tegasnya.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Perekonimian Darmin Nasution mengaku pertumbuhan ekonomi Indonesia sepanjang 2018 cukup bagus. Hal itu jika diselaraskan dengan kondisi ekonomi dunia yang sampai saat ini penuh dengan gejolak.

Baginya, tidak banyak negara di dunia ini yang mampu menjaga momentum pertumbuhan ekonomi negaranya masing-masing. Namun, pada kenyataannya Indonesia mampu menjaga tren positif ini.

"Cukup puas, dalam arti dalam situasi yang ada. Tapi kita kan sebenarnya lebih puas kalau 7 persen,gimana sih. Jadi jangan nanya cukup puas atau tidak," kata Darmin di Istana Kepresidenan, Rabu (6/2/2019).

Bagi Darmin, sebenarnya pemerintah bisa saja meningkatkan pertumbuhan ekonomi lebih dari sekarang, tergantung dari alokasi belanja pemerintah. Hanya saja hal itu akan beresiko terhadap jangka panjangnya.

Saat ini, pemerintah tengah fokus dalam pembangunan infrastruktur, karena ini adalah dasar untuk modal pertumbuhan ekonomi secara jangka panjang.

No comments

Powered by Blogger.